Sejumlah anggota DPRD Kabupaten Kampar Riau mengunjungi Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (FK UMSU) di Jalan Gedung Arca, Medan, Sabtu ( 10/3). Kegiatan ini dalam rangkaian kunjungan kerja dan sharing informasi terkait penjajajakan kerjasama pengadaan dokter spesialis dalam rangka mewujudkan RSUD Bangkinang menjadi Tipe B.

Rombongan yang berasal  unsur Komisi I ,dan II DPRD Kabupaten Kampar ini diterima langsung oleh Rektor UMSU Dr. Agussani MAP didampingi WR II Akrim S.PdI M.Pd, Sekretaris Universitas Gunawan SPdI MTh, Dekan FK UMSU   Prof. Dr. H. Gusbakti Rusip, MSc PKK AIFM, WD I  dr  Siti Masliana Siregar SpTHT-KL, WD  II   dr H Elman Boy MKes, FIS-PH FIS-CM dan Kabiro Humas Ribut Priadi SSos MIkom.
Dalam sambutannya Rektor UMSU mengucapkan selamat datang dan menyampaikan apresiasi atas kunjungan silaturrahim  rombongan DPRD di FK UMSU. Ia menuturkan, kunjungan ini merupakan sebuah kehormatan bagi UMSU, karena semakin dikenal dan dipercaya oleh masyarakat, bukan saja di Sumut tapi juga dari daerah lain.
Kepada tamu ia memaparkan secara singkat profil UMSU yang merupakan salahsatu  Perguruan Tinggi milik Muhammadiyah  (PTM)  yang terkemuka di negeri ini dan menjadi salahsatu PTS favorit terbesar di Sumut. “Capaian yang kita raih ini tentunya tidak muncul begitu saja.Prestasi UMSU hari ini merupakan buah dari perjuangan dan kerjakeras yang tida henti dan menjadi ikhtiar kita bersama selama ini,” jelas Agussani.
Agussani mengungkapkan, salahsatu rahasia kesuksesan UMSU selama ini adalah tidak terlepas dari konsistensi sistem dan mekanisme pengelolaan Perguruan Tinggi yang diterapkan oleh persyarikatan Muhammadiyah. “Selama ini kita istiqomah menjalankan aturan main yang sudah digariskan oleh Majlis Dikti PP Muhammaadiyah. Aturan main ini berlaku secara baku dan tidak bisa ditawar-tawar, sehingga hal ini menjamin terciptanya suasana kondusif  yang menjadi salahsatu ciri dari PTM, termasuk UMSU,” kata Agussani.
Bagi UMSU yang kini memiliki student-body 21. 436 mahasiswa, lanjut Agussani, provinsi Riau menjadi catatan tersendiri, karena menjadi 5 besar daerah penyumbang terbesar mahasiswa UMSU.  “ Dari jumlah 603 mahasiswa FK UMSU itu 107 berasal Riau, dan12 orang berasal dari Kabupaten Kampar. Sedangkan alumni FK UMSU yang berasal dari Riau itu 15 orang dan 1 orang dari Kampar,” sebutnya.
Khusus terkait FK UMSU yang sekarang sudah memasuki usia 10 tahun, Agussani menjelaskan bahwa sudah banyak perkembangan yang dicapai. Sejauh ini FK UMSU sudah berhasil membangun  jaringan kerjasama dengan pelbagai institusi, terutama dengan jejaring Rumah Sakit dan Rumah Sakit Pendidikan. “Sekarang ini UMSU telah memeiliki 1 Rumah Sakit Pendidikan, 4 Rumah Sakit jejaring dan tambah satu lagi tipe C,” jelasnya.
Kepada rombongan Agussani juga berbagi pengalaman, bahwa sebuah Rumah Sakit itu bisa menjadi Rumah sakit pendidikan syaratnya harus menjalin kerjasama dengan Fakultas Kedokteran. Sebagai gambaran, kata Agussani,  pihaknya telah berhasil mengubah mindset RSUD Lubuk Pakam dengan meningkatkan status Akresitasi. “Kuncinya adalah Pemda, pengelola RS dan FK harus satu visi dan missi. Alhamdulillah, dengan komitmen kerjasama yang kita bangun, RSUD Lubuk Pakam sukses meraih 2 akreditasi, yakni  kars pelayanan dengan nilai B dan akreditasi Bintang 4 akreditasi B,” ujarnya.
Sementara itu  juru bicara rombongan DPRD Kampar Hendra Yani SE MM mengungkapkan bahwa mereka sangat surprise akan sambutan yang mereka terima. “Kami tak nyangka, pak rektor menyambut kami dengan penuh kehangatan dan kekeluargaan. Sosok pak Rektor  sudah menjadi kebanggaan kami, karena beliau adalah putra Kampar,” kata Hendra yang menjabat sebagai Sekretaris Komisi II DPRD Kabupaten Kampar  ini
Hendra juga menjelaskan, bahwa kunjungan mereka ini merupakan salahsatu tindaklanjut dari Bupati Kampar yang beberapa waktu lalu mengunjungi UMSU.
Menurut Hendra, kunjungan kerja yang mereka lakukan ke FK UMSU merupakan upaya konkrit mewujudkan agenda untuk meningkatkan status akreditasi RSUD Bangkinang dari C menjadi B.”Selain pembenahan infrastruktur, sebagai prasarat untuk mencapai akreditasi B, setidaknya RSUD Bangkinag masih membutuhkan 5 orang dokter spesialis,” ujar Hendra.
Dia berharap, dengan kunjungan kerja ini mereka akan mendapatkan hasil yang akan dibawa pulang ke Kampar dan kemudian bisa ditindaklanjuti. Karena itu, lewat kunjungan ini mereka akan menjajaki sejumlah peluang kerjasama yang diharapkan bisa direalisasikan. “pertemuan ini harus ada hasil. Sehabis ini, setelah kita pulang ke Kampar, kita akan memanggil dinas terkait untuk merumuskan langkah selanjutnya, dan kita berencana nanti akan membentuk tim teknis yang akan berkunjung ke FK UMSU,” jelasnya.
Usai pertemuan, rombongan DPRD Kabuten Kampar berkesempatan juga mengunjungi kampus Pascasarjana UMSU di Jl. Denai dan Kampus Utama UMSU di Jl. Kapt. Mukhtar Basri Medan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.