Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) menggelar Seminar Pra Muktamar Muhammadiyah 2020 di Kampus Utama UMSU, Jalan Kapten Mukhtar Basri, Medan, Sabtu (22/2).

Seminar mengambil tajuk “Jalan Baru Gerakan Kemanusian Muhammadiyah” dibuka Bendahara PP Muhammadiyah, Dr H Marpuji Ali yang juga menjadi keynote speaker.

Seminar sendiri merupakan rangkaian kegiatan yang berlangsung dibeberapa wilayah untuk menyemarakkah muktamar Muhammadiyah yang akan berlangsung di Solo pada 1 sd 5 Juli 2020.

Bendahara Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Marpuji Ali mengajak kepada warga Muhammadiyah untuk menyemarakkan dan menyukseskan Muktamar Muhammadiyah ke-48 yang digelar di Solo pada 1-5 Juli 2020.

“Muhammadiyah adalah gerakan Islam yang semata-mata melakukan amal sholeh, amal kebajikan untuk umat, bangsa dan kemanusiaan yang didorong spirit Qur’an Surat Almaun dan dipraktekan Kyai Dahlan. Upaya menginternalisasika spririt dengan sabar dan tanpa bosan seperti yang dilakukan pendiri Muhammadiyah itu yang kemudian diteruskan oleh banyak sang pencerah hari ini.

“Gerakan baru kemanusiaan Muhammadiyah yang menjadi tema muktamar bukan dimaksudkan menghapus gerakan almarhum KH Ahmad Dahlan yang lama namun gerakan yang sudah menusantara dan mendunia itu perlu kita pertajam sehingga cakrawala spektrumnya bisa lebih luas dan gerakan kemanusiaan Muhammadiyah itu benar-benar akan bisa dirasakan oleh masyarakat luas baik di Indonesia maupun di dunia,” tambahnya.

UMSU menjadi salah satu universitas yang ditunjuk untuk menyelenggarakan seminar Pra Muktamar Muhammadiyah 2020 yang diharapkan bisa memberikan masukan ide dan gagasan untuk pelaksanaan Muktamar Muhammadiyah ke-48.

Hasil seminar tersebut juga sebagai persiapan dan pembahasan materi dalam Muktamar Muhammadiyah dengan tema “Jalan Baru Gerakan Kemanusiaan Muhammadiyah”

Sementara itu, Rektor UMSU Agussani menyampaikan melalui kegiatan seminar pra Muktamar ini adalah bagaiamana agar sosialisasi syiar muktamar itu bisa dimulai dari cabang, daerah dan wilayah Muhammadiyah dapat memberikan rekomendasi yang dibawa oleh tim perumus yang telah disusun sehingga menjadi masukan yang diharapkan oleh pengurus pusat Muhammadiyah.

“Saya harap dalam menyukseskan Muktamar Muhammadiyah dapat berjalan sukses, baik dalam rangka penyelenggaraan, sukses dalam berorganisasi dan sukses hasil,” katanya.

Sedangkan Ketua PWM Sumut Prof. Hasyimsyah Nasution mengatakan gelora Muktamar sudah sangat dirasakan di Sumatera Utara. Menyangkut dengan seminar Pra Muktamar dia berharap akan diperoleh gambaran yang jelas seputar Jalan Baru Gerakan Kemanusiaan Muhammadiyah.

Kegiatan seminar itu dilaksanakan dua sesi, pertama menampilkan narasumber  Prof. Dr. Syamsul Anwar, M.A yang akan membahas, “Spektrum dan Akar Masalah-masalah Kemanusiaan: Perspektif Agama”. Selanjutnya  Nurhadi, Phd dengan makalah “Spektrum dan Akar Masalah-masalah Kemanusiaan: Perspektif Sosial dan Budaya”.

Narasumber berikutnya, Dr. M. Qorib dengan makalah, “Pelayanan dan Pemihakan Kelompok Difabel: Perspektif Agama”. Narasumber berikutnya, Bahrul Fuad.
Seminar pada sesi kedua menghadirkan tiga pemakalah, yakni Dr Theresia Mahaputri, NM MARS MPH dengan judul “Pelayanan dan Peningkatan Partisipasi Kelompok Warga Senior”, Kemudian, Dr. Rahmawati Husen MCP dengan judul “GerakanKemanusiaan Muhammadiyah: Evaluasi dan Prospek”.

Penyaji kedua Dr Ismail Hasani SH MH dengan judul Muhammadiya, Diskriminasi Sosial dan Kepedulian terhadap HAM.

Seminar ditandai dengan tampilnya UMSU Band yang menampilkan lagu Muktamar ke 48 Muhammadiyah Karya Ketum PPM Haedar Nashir yang aransemennya digarap oleh Erros Shela on Seven.

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.